TAWASSUL DENGAN AMAL SOLEH

tawassul dengan amal soleh sujood

” اللهم إن كنت فعلت ذلك ابتغاء وجهك فافرج عنا ما نحن فيه.. “

” Ya Allah sekiranya apa yang telah ku lakukan itu adalah ikhlas kerana inginkan keredaan Mu, maka lepaskanlah kami dari keadaan kami sekarang..”

.. Begitulah lafaz doa ketiga-tiga individu yang dilepaskan dari terperangkap dalam gua seperti yang diceritakan oleh Rasulullah SAW dalam hadis yang agak panjang kepada para Sahabat RA (al-Bukhari no.3465, Muslim no.2743). Boleh juga rujuk teks penuh hadis dalam Riyadhus Solihin hadis no. 12.

Tawassul dengan amal soleh adalah amalan yang disyariatkan tanpa khilaf. Amalan ini adalah berkonsepkan permohonan kita kepada Allah SWT dengan cara menyebut nikmat Allah yang dikurniakan kepada kita berupa amalan kebaikan yang benar-benar ikhlas pernah kita lakukan keranaNya, lalu memohon supaya Allah mengabulkan apa-apa permohonan kita.

Pada hari ini sebenarnya banyak amalan yang sepatutnya kita perlu buat berdasarkan konsep ini. Bila kita baca al-Quran, kita amalkan wirid & zikir tertentu, atau sebarang amalan kebajikan lain seperti berbuat baik kepada ibu bapa & sesama manusia, bersedekah sama ada dalam bentuk sedekah material mahupun sedekah ilmu, masa atau apa sahaja amalan – yang kita lakukan benar-benar ikhlas kerana mengharapkan keredhaan Allah – gandingkanlah dengan doa tawassul di penghujungnya.

Amalan ini adalah sunnah Rasulullah SAW dan sunnah umat-umat terdahulu. Nabi Ibrahim AS juga berdoa dengan kaedah tawassul ini SELEPAS MELAKSANAKAN PERINTAH Allah untuk meninggalkan isteri dan bayinya Ismail (rujuk surah Ibrahim ayat 37-41). Perhatikan penggunaan kalimah فاجعل dalam wahyu di bawah:

رَّبَّنَاۤ إِنِّیۤ أَسۡكَنتُ مِن ذُرِّیَّتِی بِوَادٍ غَیۡرِ ذِی زَرۡعٍ عِندَ بَیۡتِكَ ٱلۡمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِیُقِیمُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ فَٱجۡعَلۡ أَفۡـِٔدَةࣰ مِّنَ ٱلنَّاسِ تَهۡوِیۤ إِلَیۡهِمۡ وَٱرۡزُقۡهُم مِّنَ ٱلثَّمَرَ ٰ⁠تِ لَعَلَّهُمۡ یَشۡكُرُونَ

[Ibrahim: 37]

“Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian dari zuriat keturunanku di sebuah lembah (Tanah Suci Makkah) yang tidak ada tanaman padanya, di sisi rumahMu yang diharamkan mencerobohinya. Wahai Tuhan kami, (mereka ditempatkan di situ) supaya mereka mendirikan sembahyang (dan memakmurkannya dengan ibadat). OLEH ITU, jadikanlah hati sebahagian dari manusia tertarik gemar kepada mereka, (supaya datang beramai-ramai ke situ), dan kurniakanlah rezeki kepada mereka dari berbagai jenis buah-buahan dan hasil tanaman, semoga mereka bersyukur… “

Begitu juga setelah beberapa tahun berikutnya ketika mana baginda SEDANG BERUSAHA MENYEMPURNAKAN PERINTAH ALLAH untuk membina baitullah, baginda berdoa bersama-sama putera baginda Ismail AS memohon agar diutuskan di Makkah seorang rasul yang akan membacakan kepada penduduk Makkah ayat-ayat Allah dan mengajarkan mereka isi kandungan Kitab (Al-Quran) serta Hikmat kebijaksanaan dan membersihkan (hati dan jiwa) mereka (al-Baqarah 127-129).

Amalan bertawassul ini juga sekiranya dilihat dari sudut pembinaan syahsiah muslim, ia boleh membentuk peribadi seorang muslim yang lebih kukuh tauhid dan kebergantungan kepada Allah, lebih ikhlas, sentiasa berusaha untuk memperbanyakkan dan meningkatkan kualiti amalan soleh serta optimis dengan rahmat Allah SWT.

Amat rugilah kita sekiranya amalan berimpak tinggi ini tidak kita fahami dan tidak dijadikan panduan kita dalam hidup bersyariat.

#tawassul

#tadabbur

Share:

Anda juga mungkin ingin membaca:

Share:

Anda juga mungkin ingin membaca:

tawassul dengan amal soleh sujood

TAWASSUL DENGAN AMAL SOLEH

” اللهم إن كنت فعلت ذلك ابتغاء وجهك فافرج عنا ما نحن فيه.. “ ” Ya Allah sekiranya apa yang telah ku lakukan itu adalah

Baca Lagi »

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *